Jawatan Popular

Pilihan Editor - 2019

Babi babi: Di ​​mana garis antara ironi dan rasa tidak enak di fesyen

Dalam dunia di mana ia adalah adat untuk menilai dengan rupa, Salah satu ketakutan yang paling umum ialah melihat konyol, konyol, atau tidak sesuai. Walau bagaimanapun, industri fesyen secara aktif menawarkan produk yang menyeronokkan, dan mereka memerlukan, walaupun mereka harganya seribu pound. Tidur dalam bentuk anak kucing, cengkaman dalam bentuk gula-gula, sweater dengan beruang teddy - mereka secara aktif membeli semua perkataan ini dengan kata-kata "Oh, apa yang keren." Kami berhujah bagaimana humor, ditambah dengan budaya pop, membentuk fesyen moden dan pada tahap mana ia lebih baik untuk melibatkan diri dalam jenaka.

Pertengahan Jun. Pameran Florentine Pitti Uomo, didedikasikan untuk fesyen lelaki, secara penuh. Kubu Fortezza da Basso dipenuhi dengan lelaki yang serius dan digilap. Keunikan berwarna putih terikat dengan kemeja putih, loafers coklat dan jaket biru telah berkumpul di sini sepenuhnya. Semua dari satu peti mati, dengan selendang sutera dalam poket dada. Melihat sekeliling, anda dapat melihat gadis-gadis, tetapi juga dalam pakaian dan topi tiga keping. Keseragaman mereka menyebabkan, jika tidak ketawa, sekurang-kurangnya mengeluh berat.

Seorang lelaki sederhana duduk di bangku simpanan untuk menyamar untuk Style.com (seperti yang ternyata di kemudian hari, dari New York), memakai baju putih salji yang sama-sama dan sesuai dengan seluar pendek yang sesuai dengan pinggulnya yang tidak terlalu tipis. Dia diam-diam menatal pita instagram, jari dengan kakinya. Perhatian menarik warna samannya - kuning kuning. Pada latar belakang umum, dia kelihatan seperti seorang lelaki dengan rasa humor dan ironi yang jarang berlaku yang diperlukan dalam fesyen. Kebetulan atau tidak, warna kostumnya adalah "baju kuning", dinamakan oleh syarikat Pantone sebagai yang utama pada tahun 2016. Warna optimisme dan budaya pop, yang dapat dilihat walaupun dari nama.

Koleksi orang Moschino ketiga oleh Jeremy Scott, tetamu khas Pitti Uomo musim ini, ditunjukkan di salah satu Florentine Palazzo Corsini lama abad ke-17. Di bilik-bilik barok, dihiasi dengan lukisan-lukisan lama, panas. Para tetamu duduk di atas kepala mereka di istana, yang pernah menjadi milik keluarga Medici. Lelaki dan perempuan dengan riang pergi ke podium dengan keriting di kepala dan pemandangan depan di pipi mereka. Pink ruffles, busur, brocade, lace telus, anting-anting, mahkota, tracksuits, microtrusts slung rendah, loafers emas, tuxedos dalam batu, anoraks dan jaket kulit bersulam dengan bunga, sepeda kecil, t-shirt dengan tulisan "Lebih banyak Markah daripada Casanova" tahun depan, lelaki Moschino harus berpakaian dalam tatters. Dalam koleksi baroque ini, Encik Scott meratapi sikap pretentiousness,GQ-asas dan meminjam kewanitaan oleh lelaki, menjadikan machismo menjadi clowning. Kenapa, tidak, untuk membuat mahkota besar dan tidak menulis di atasnya "Uomo"? Walaupun ini, tentu saja, tidak akan Freddie Mercury, tetapi raja restoran itu. Walau bagaimanapun, Jeremy Scott bukan seorang inovator. Dia mengitar semula idea-idea lama Franco Moschino yang sama. Ingat kempen pengiklanan Moschino pada awal 90-an: Franco sendiri berpose dalam jaket mantel, rambut palsu, seluar pendek, gelas elegan, rantai dan anting-anting.

Di pesta selepas persembahan, cari mata yang paling elegan. Mereka yang akan memakai koleksi ini dalam setahun. Saya melihat seorang lelaki dalam rompi dari jubah dan choker di lehernya, seorang lelaki tua dalam saman fuchsia dan kasut yang tajam. Saya berfikir pada jari-jari orang yang boros. Masih ada beberapa jari percuma di tangan kirinya. Satu lagi koleksi Jeremy Scott - di ambang apabila ia tidak lucu, tetapi ia akan dijual. Hanya tidak di sini, tetapi, berdasarkan laporan penganalisis pasaran, di Asia dan Amerika. Unit pengumpulan sukan dan baju dengan cetakan terang, merasakan hati, akan terbang pada saat ini. Tidak hairanlah Moschino membuat taruhan besar pada Jeremy Scott: walaupun filem dokumentari mengenai pereka sedang disediakan untuk dibebaskan, dan autobiografinya baru-baru ini diterbitkan. Tetapi antara apa yang dilakukan Jeremy Scott pada tahun 2015 di Moschino, dan apa yang dilakukan Franco Moschino pada tahun 1980-an, adalah jurang.

Humor, fesyen dan kecerdasan berkait rapat. Tidak mustahil untuk mengendalikan perkara dengan berani dan tanpa ketakwaan yang berlebihan, untuk mencampur aksesori yang luar biasa, pakaian dan kasut tanpa rasa humor dan juga setitik detasmen - sama seperti lucu untuk bercanda, tanpa pandangan yang luas dan rupa yang tidak dipersiapkan. Banyak ikon gaya bukan hanya penyihir, tetapi juga orang yang berpendidikan tinggi. Ingat Peggy Guggenheim, Diana Vreeland, atau legenda hidup Iris Apfel. Para surrealists dari 20-an abad ke-20, yang sebenarnya abad yang lalu, adalah yang pertama untuk bercanda dalam fesyen. Lobsters pada pakaian, butang dalam bentuk gula-gula dan kacang - Elsa Schiaparelli menggoda dengan idea orang ramai tentang rasa tidak enak dan datang dengan idea yang mencabar dengan Salvador Dali dan Jean Cocteau.

Pada lewat 70-an demi tidak bercanda, tetapi pemberontak gerakan punk menawarkan slogan "Anti-fesyen adalah fesyen". Idea ini dilaksanakan pada tahun 80an dan 90an oleh Vivienne Westwood, Jean-Paul Gautier, John Galliano, Franco Moschino dan Marc Jacobs. Tidak masuk akal dan lebih radikal semuanya ternyata Moskino - dekaden, berwawasan dan surrealis. Bekas ilustrator Versace ingin mengolok-olok perkara yang terlalu mahal, menghina dan melemahkan materialisme dan kapitalisme dan mengasaskan jenama pakaiannya pada tahun 1983 - walau bagaimanapun, dia sendiri menjadi perniagaan yang berjaya. Rumah Moskino menghasilkan pakaian, aksesori, parfum wanita dan lelaki, bekerja di couture dan baris kedua.

Moschino tidak datang dengan bentuk baru dalam potong atau kain baru, tetapi terima kasih kepada dunia yang menerima rusuhan idea di dalam almari sendiri: kalung dengan croissant dan jam tangan Rolex, topi dalam bentuk pesawat atau bola lampu gergasi, topi emas keemasan, pakaian dalam bentuk tas belanja, siang hari ("makan malam"), dihiasi dengan peralatan makan, kot dengan beruang teddy. Dia mula-mula menunjukkan baju lelaki dengan lengan panjang yang sangat panjang, diikat di sekeliling tubuh, seperti jahitan. Menjadi ilustrator, Moschino memindahkan imej ke sesuatu - oleh itu, telur goreng pada skirt dan smilies pada jaket. Moschino secara terang-terangan dan menipu mangsa fesyen. Yang pertama meletakkan slogan ironis, pun, dan kempen iklan Moschino berubah menjadi poster propaganda (memikirkan kempen "Hentikan Sistem Fesyen" atau menentang perkauman). Kejayaan rumah Moschino membuktikan: penganut fesyen bersedia untuk menjadi tidak masuk akal dan tidak masuk akal, memelihara dan menyatakan keaslian mereka sendiri. Moschino sendiri tidak menganggap dirinya sebagai seorang pereka atau "penyanyi era baru", bercakap tentang dirinya dengan penekanan dan semua ironi yang sama: "Saya hanya artis dan penghias."

Franco Moschino, pengarang frasa "Salinan yang baik adalah lebih baik dari yang asli", adalah Andy Warhol, hanya di dunia fesyen: dia adalah seorang postmodernist yang bersemangat dan menunjukkan bagaimana kerja salinan, persamaan persamaan, misalnya dengan mengubah jaket Chanel dengan cara sendiri dan membuat kekayaan . Perancang meninggal dunia di kemuncak kemasyhuran pada tahun 1994 dari AIDS, setahun selepas retrospektif rumah Moschino "Sepuluh Tahun Kekacauan". Sejak itu, Rossella Giardini, bekas pembantu Moschino, telah menjadi pengarah kreatif rumah itu. Pada tahun 2013, Giardini memindahkan kes Moschino kepada Jeremy Scott.

Jeremy Scott - wajah era yang berbeza, post-postmodern. Sebenarnya, karya-karyanya membawa idea terbalik kepada Franco - "salinan buruk adalah lebih baik daripada asal yang hebat." Tidak seperti Moschino, Scott tidak begitu memuja materialisme dan kapitalisme ketika dia bercakap mengenai topik itu. Di mana Moschino bergurau, Jeremy Scott melancarkan podium satu lelucon selepas yang lain. Jeremy Scott adalah populis. Dia membuat koleksi untuk jenamanya Jeremy Scott, bahawa untuk Moschino atau adidas dari perarakan simbol budaya pop moden, tanpa membedah atau mendekonstruksi mereka, dengan mengetahui sepenuhnya bahawa ini adalah bahasa antarabangsa. Mickey Mouse atau Coca-Cola difahami oleh semua orang, dari Amerika Syarikat ke Kazakhstan. Output adalah kitsch tulen, menarik kepada rasa yang paling besar.

Dalam temu bual dengan Majalah New York, Jeremy mengatakan bahawa dia harus bekerjasama dengan estetika sampah dari zaman kanak-kanaknya, yang dibelanjakannya di sebuah ladang di padang pasir Missouri. Tetapi dia membina kerjaya dalam industri fesyen pada lewat 90-an dalam suasana yang sama sekali berbeza - di Paris konservatif. Scott bekerja di jabatan PR di rumah Jean Paul Gaultier, yang digantung di kelab-kelab daerah Pigalle dan mengejutkan Perancis dengan koleksi kitschy pertama dan teriakan "Vive l'avant garde!". Pada tahun 2001, Scott membuat langkah strategik paling dalam kerjayanya - dia berpindah ke Los Angeles dan menjadi kawan dengan semua selebriti yang masih menyokongnya dan menetapkan fesyen hari ini. Jeremy Scott disokong oleh Britney Spears dan Madonna, Katy Perry dan Lady Gaga, Rihanna dan Beyonce, Rita Ora dan A $ AP Rocky.

Jika anda melihat semua karya Jeremy Scott dari akhir 90-an hingga ke hari ini, menjadi jelas bahawa semua koleksinya direka untuk satu pertunjukan yang berterusan. Dengan cara ini, Scott adalah serupa dengan Karl Lagerfeld, yang bertindak dengan prinsip yang sama dan dari musim ke musim berjaya menjual penonton kitschnya kepada penontonnya. Ternyata, pemikiran mereka sendiri bukan rahsia bagi pereka mereka sendiri: apabila Lagerfeld menyatakan dalam temu bual dengan Le Monde bahawa Scott adalah satu-satunya yang boleh menggantikannya di Chanel. Selain bintang Amerika, Jeremy memenangi pasaran yang paling menjanjikan - Asia. Encik Scott mengatakan bahawa dia bertemu dengan peminat di China dengan tatu dalam bentuk mukanya, dan ini adalah kemenangan penting bagi ahli perniagaan Scott: ia adalah untuk pasaran Asia yang semua orang berjuang hari ini. Miuccia Prada yang sama cuba memperbaiki urusan mereka di Asia dengan bantuan koleksi "post-pop" jantan yang baru berani dan dungu.

Kitsch dan humor sempurna bertindak balas terhadap permintaan penonton yang luas untuk sesuatu yang elegan, tetapi pada masa yang sama tidak terlalu sombong: dalam kes seperti itu, terang dan lucu datang untuk menyelamatkan. Contoh yang baik ialah cinta bintang-bintang Rusia untuk pakaian semi-formal, ironik dan lucu untuk keluar sekular: sebagai contoh, penampilan opera penyanyi Anna Netrebko dalam baju besi Jeremy Scott dengan Sponge Bob. Walau bagaimanapun, jika anda tidak mengambil kira idola pop eksentif dan pandangan estetik dari stylists mereka, kebanyakan penonton jenama mewah masih mengambil perhatiannya dengan serius. Penjual di butik Moscow Moschino mengatakan bahawa koleksi wanita McDonald itu dijual dengan kesukaran, tetapi loceng tetap rok membuat wang tunai di Rusia setiap musim.

"Baru-baru ini, pasaran Rusia hanya bermaksud fesyen" fesyen. "Pengguna sangat serius dan mahu pakaian mereka dikaitkan dengan kematangan dan kemakmuran," kata wakil dari Pasar Podium. "Pada tahun-tahun kebelakangan ini, kami telah melihat perubahan positif, pengaruh blogger dan jurugambar gaya jalanan telah menimbulkan sikap yang sihat dan sihat terhadap diri mereka dan orang lain, rasa humor dan keterukan yang mendalam, seperti pada zaman kanak-kanak, di Pasar Podium, bathrobes dengan tulisan "Bitch" bertaburan di belakang mereka seketika Kami sangat senang bahawa pengguna Rusia telah menjadi lebih santai terhadap diri mereka sendiri. Fesyen adalah perniagaan yang serius yang tidak boleh dianggap terlalu serius.

"Sesetengah trend diterima dengan baik, sementara yang lain hanya tidak menyedarinya, dan ini sebahagian besarnya disebabkan oleh rasa humor. Mungkin kekurangan kebebasan dalaman dan humor hanya mempengaruhi hakikat bahawa bermain dengan kombinasi yang lebih rumit tidak mudah bagi orang-orang di Rusia," kata pasukan kedai konsep "Kuznetsky Most 20", di mana gaun Jacquemus dan peluru yang meletup di atas Nasir Mazhar, direka untuk penonton yang kaya tetapi berfikir bebas. "Atas sebab-sebab yang tidak difahami sepenuhnya, Rusia lebih suka berpakaian dalam peri hutan ajaib dan puteri fiksyen, serta jururawat, wanita abad ke-19 dan hippies dari tahun 60-an. Pada masa yang sama, sukar bagi mereka untuk mengevaluasi dengan baik dan memakai pakaian jahitan dalam warna harimau Ashish perkara indah yang dibina semula daripada JW Anderson atau Marques'Almeida yang sama. "

Perkara-perkara unik yang eksentif di kedai itu menjual "saman tawanan Amerika" jenama Rusia Walk Of Shame dan Topi Atkinson dengan anak patung bergemerlapan, yang dibuat khusus untuk ulang tahun ke-5 "KM20", serta telinga Mickey Mouse dan kepala burung kucing dengan kerudung dan bunga besar dan barang-barang Hyein Seo dengan inskripsi seperti "Sekolah memecahkan hidup saya." Tetapi perkara yang diilhami oleh wira kebudayaan pop Amerika, jangan menyebabkan respons hangat. Jadi, sementara seluruh dunia mengejar baju dengan potongan Kanye West dan Kim Kardashian, serta jaket "berdosa" dengan selendang bersulam pada wajah Yesus, mereka utuh di kedai itu, dan pendengar emas Nasir Mazhar menimbulkan kekacauan dan lelucon mengenai pembantunya dan pembaikan.

"Matlamat utama mana-mana perniagaan adalah untuk mendapatkan wang, dan permintaan mencipta bekalan. Selama beberapa bulan, jenama Rusia AnyaVanya telah memegang bahagian atas jualan kami, terutama T-shirt dengan Crimea dan kaus kaki dengan presiden dan anak anjing, dalam hal ini, kami hanya memberi pengguna apa yang dia inginkan. spekulasi adalah humor, dan ini merupakan fesyen yang mencerminkan masa, "kata Artur Efremov, pengarah PR Aizel berbilang jenama. "Tetapi salah satu daripada jenama kegemaran penyanyi Rita Ora dan belia Hollywood House of Holland menjual buruk. Kami membuat pertaruhan besar mengenai t-shirt dan pengebom dengan slogan dari zaman revolusi seksual" My Pussy My Rules ", tetapi nampaknya gadis Rusia tidak begitu terinspirasi oleh idea progresif pembebasan. "

Semua data ini bercakap tentang keadaan humor di Rusia dan juga penulis komedi atau repertoar berdiri penulis. Pengguna Rusia dikoyakkan oleh percanggahan: dia tidak bersedia untuk merasakan kemuliaan perhiasan dan renda di ambang yang mengerikan itu, tetapi dengan rhinestones tetap menjadi kasut musim sejuk yang popular. Culottes untuk ramai kelihatan seperti badut, dan t-shirt dengan Putin di mawar atau tulisan "Semua wanita seperti wanita, dan saya dewi" adalah lucu. Jubah dengan tulisan "Bitch" bersifat menentang dan tidak masuk akal, dan jaket dengan Yesus adalah penghujatan. Kemeja dengan wanita separuh telanjang adalah OK, dan perkara-perkara supersize adalah trolling keterlaluan. Namun, ironi sendiri tidak semudah itu.

Foto: Schiaparelli

Tonton video itu: The Return of Superman. 슈퍼맨이 돌아왔다 - : You're the Most Difficult Person ENGIND (November 2019).

Загрузка...

Tinggalkan Komen Anda