Jawatan Popular

Pilihan Editor - 2019

Atlet yang kami sukai untuk Sukan Olimpik ini

Alexandra Savina

Tiada apa-apa yang tersisa sebelum berakhirnya Sukan Olimpik di Rio: menjelang hujung minggu, beberapa lagi set anugerah akan dimainkan, tetapi upacara tutup akan berlangsung pada hari Ahad. Sepanjang hari ini, Olimpik kekal menjadi salah satu topik utama untuk perbincangan, tetapi kami masih ingat beberapa peristiwa dan pahlawan lebih daripada yang lain. Kami bercakap tentang wanita yang kita cintai selepas Sukan Olimpik di Rio.

Yana Egoryan

Di Sukan Olimpik di Rio, atlet Rusia berjaya mencapai kejayaan besar: sekurang-kurangnya ingat emas Alia Mustafina, Natalia Ischenko dan Svetlana Romashina, Elena Vesnina dan Ekaterina Makarova. Tetapi penemuan sebenar untuk orang ramai adalah prestasi penembak Rusia: pertandingan akhir adalah daun saber Rusia, maka mereka mengambil pingat emas dalam pertandingan pasukan, dan secara keseluruhan pasukan pagar Rusia menerima tujuh anugerah (empat daripadanya emas).

Pertandingan final sablistok ternyata dramatik: juara dunia tujuh kali Sophia the Great dianggap sebagai pesaing utama untuk pingat emas, tetapi Yana Egoryan, yang mana Olimpik Rio adalah yang pertama, secara tidak diduga mampu mengalahkan semua orang. Dalam gambar dan video yang terakhir, kita melihat bagaimana Yegoryan, menangis dengan kebahagiaan, merangkul Yang Besar dan nampaknya meminta maaf atas kemenangannya. Sophia menerima kekalahan dengan maruah dan gembira untuk rakan sepasukannya.

Simone Biles

Walaupun kejayaan wanita Rusia Alia Mustafina, American Simona Biles, yang memenangi empat pingat emas dan satu gangsa di Rio, menjadi pemimpin objektif dalam pertandingan gimnastik artistik. Bili dikenali kerana kerumitan program dan prestasi hampir hampir tanpa kesempurnaan semua elemennya. Di samping pencapaiannya, Simone Biles menonjolkan sikapnya terhadap apa yang sedang berlaku: untuk gimnastik dia sangat tertumpu, tetapi semasa rehat dia sering ketawa dengan ahli pasukan lain dan gelombang kepada penonton seolah-olah tidak ada yang istimewa yang berlaku.

Atlet berusia 19 tahun itu mempunyai sejarah keluarga yang sukar: ketika gadis berusia tiga tahun, dia dan adria perempuannya Adria diadopsi oleh kakek-neneknya Ron dan Nellie Biles, sejak ibu kandungnya Shannon Biles mengalami kecanduan narkoba dan tidak dapat mendidik mereka dengan baik. Pada masa yang sama, Simone sendiri mengatakan bahawa dia tidak pernah merasa istimewa kerana dia diterima pakai. "Apabila saya masih muda, saya fikir semua kanak-kanak telah diterima pakai," katanya. "Saya tidak faham mengapa orang mempunyai kepentingan yang penting untuk saya.

Yusra Mardini

Perenang Yusra Mardini tidak dapat mencapai keputusan yang serius di Sukan Olimpik, tetapi kisahnya tidak luar biasa untuk ini. Mardini - seorang anggota pasukan pelarian, tahun ini untuk kali pertama menyertai Sukan Olimpik. Musim panas lalu, Yusra bersama kakaknya Sarah pergi dari Damsyik asalnya ke Beirut, kemudian ke Istanbul dan Izmir: dari situ mereka, bersama dengan pelarian lain, akan mengambil bot ke Greece melalui laut. Setengah jam kemudian, motor perahu, di mana ada dua puluh orang bukannya meletakkan enam, berhenti, dan hampir diserahkan. Yusre, Sarah dan seorang wanita lain - satu-satunya penumpang bot yang boleh berenang - terpaksa berenang dan menarik bot ke pantai.

Sekarang atlet tinggal di Jerman dan mengatakan bahawa dia memahami bahawa dia mewakili bukan sahaja pasukan kebangsaannya, tetapi juga semua pelarian dunia di pertandingan: "Kami adalah kawan baik pasukan kami - kami bercakap bahasa yang berbeza, kami dari negara yang berbeza, tetapi bendera Olimpiade kami bersatu dan kami mewakili 60 juta [pelarian] dari seluruh dunia. "

Nikki Hamblin dan Abby D'Agostino

Salah satu cerita yang paling menyentuh dan berperikemanusiaan dalam Olimpik ini berlaku kepada New Zealand Nikki Hamblin dan Amerika Abby D'Agostino. Atlet mengambil bahagian dalam perlumbaan untuk 5000 meter, tetapi untuk empat pusingan sebelum finish Hamblin tersandung dan jatuh, itulah sebabnya D'Agostino jatuh selepas dia. Rising, D'Agostino membantu Hamblin berdiri, dan kedua-duanya terus berlari, walaupun orang Amerika itu lincing dan berlari keras untuknya. Para atlet selesai lalu, dan selepas selesai menyentuh. Dan walaupun kedua-dua atlet tidak menyampaikan hasil perlumbaan yang layak ke final, mereka dibenarkan untuk mengambil bahagian dalamnya selepas protes dari pasukan mereka. Akhir perlumbaan harus berlaku hari ini.

"Apabila saya teringat Rio, saya tidak akan berfikir tentang apa yang saya selesai, saya tidak akan ingat masa saya ... Tetapi saya akan sentiasa ingat masa ini," kata Nikki Hamblin dalam wawancara itu kemudian dalam temu bual. "Saya rasa kita tidak sepatutnya lupa bahawa kadang-kadang orang yang baik adalah lebih penting, jika saya tidak menantinya atau cuba membantunya, saya akan berjalan sepuluh hingga lima belas saat lebih cepat - apa yang penting? "

Teresa Almeida

Theresa Almeida, dijuluki penjaga gol Ba - Angola dalam bola baling dan ahli pasukan Angolan yang paling terkenal. Kerana permainan yang sangat baik Almeida sangat menyukai penonton Brazil: setiap kali dia berjaya menyelamatkan pintu gerbang, pendiriannya disambut dengan pendaraban yang ribut, dan kemudian mereka melaungkan bahawa dia "lebih baik daripada Neymar." Dan walaupun pasukan kebangsaan Angolan jatuh dari persaingan pada 16 Ogos, selepas perlawanan dengan Rusia, semua orang teringat prestasinya.

Almeida juga percaya bahawa anda tidak harus bergantung pada standard kecantikan yang diterima dalam masyarakat. "Saya gembira dengan berat badan saya, dan orang seperti saya juga harus bangga dengan diri saya sendiri," kata Teresa. "Ya, mungkin lebih sukar bagi saya untuk menjalankan seratus meter, tetapi ada banyak perkara lain yang boleh saya lakukan pada tahap tinggi, termasuk dalam sukan. "

Fu Yuanhui

Perenang dari China, Fu Yuanhui, menjadi terkenal selepas Internet melancarkan video itu, di mana dia gembira kerana dia berlayar seratus meter di separuh akhir, bukan selama 59 saat, sebagaimana yang difikirkannya, tetapi untuk 58.95. Atlet berjaya memenangi pingat gangsa, tetapi dia memenangi penonton bukan sahaja dengan ini: Fu Yuanhui bercakap secara terbuka mengenai topik haid, yang dalam sukan dan persekitaran berhampiran sukan masih tabu. Selepas penyambungan 4 × 100 meter, di mana pasukannya mengambil tempat keempat, perenang itu kelihatan seperti dia sangat sakit, dan dalam temu bual dia berkata bahawa dia tidak melakukan dengan baik dan membiarkan pasukannya turun. Apabila ditanya sama ada dia sakit perut, atlet berkata bahawa haidnya telah bermula sehari sebelum: "Kemarin haid saya bermula, jadi saya berasa sangat letih - tetapi ini bukan alasan, saya masih tidak berenang dengan baik."

Dalam rangkaian sosial, peminat Cina memuji Fu Yuanhui kerana bercakap mengenai topik yang masih belum dibincangkan secara terbuka: ramai orang di negara ini tidak tahu bahawa atlet dapat melakukan semasa haid dan seorang wanita dengan haid berenang di kolam tidak membawa apa-apa ancaman kepada orang lain. Di samping itu, di negara ini, praktikalnya tidak diterima menggunakan tampon, dan jenama tampon China yang pertama hanya akan dijual pada bulan ini.

Michelle Carter

Atlet Michelle Carter memenangi pingat emas dalam tembakan - Amerika tidak menerima anugerah Olimpik dalam sukan ini sejak tahun 1960. Michelle adalah anak perempuan Michael Carter, bekas atlet (yang memperoleh perak Olimpik dalam pukulan yang diperoleh pada 1984) dan pemain bola sepak profesional Amerika. Ketika Michelle memutuskan untuk melakukan tembakan, dia tidak tahu tentang kejayaan ayahnya. "Apabila saya dewasa, dia sudah bermain bola sepak, dan saya hanya tahu mengenainya," katanya. "Jadi, dia bertanya kepada saya beberapa soalan dan berkata," Nah, kerana inilah yang anda mahu lakukan, saya akan mengajar anda, dan Saya akan pastikan anda melakukan semuanya dengan betul. "Anda tahu yang lain." Michael terus melatih anak perempuannya sekarang.

Michelle mahukan gadis dan wanita lebih banyak untuk menolak nukleus, yang dianggap sebagai sukan yang "tidak fana", dan percaya kejayaannya membantu mempopularkannya. Dia juga menganjurkan pelbagai kecantikan: "Saya telah mengatakan sepanjang masa bahawa jika saya mempunyai bentuk yang sama dengan Gabby Douglas, saya tidak akan dapat menolak teras seperti yang saya tekankan. Dan jika Gabby Douglas mempunyai angka saya , dia tidak akan dapat berputar di udara seperti itu. Jadi, anda perlu memahami bahawa badan yang berbeza adalah untuk perkara yang berbeza. "

Foto: Getty Images (3), Wikimedia Commons (1, 2, 3), Yusra Mardini / Facebook

Tonton video itu: SERGIO AGÜERO DOCUMENTARY. Made in Argentina Film (November 2019).

Загрузка...

Tinggalkan Komen Anda