Jawatan Popular

Pilihan Editor - 2019

Pakar onkologi, ahli genetik dan psikoterapi mengenai penyingkiran payudara dan ovari

Semalam pelakon dan pengarah Angelina Jolie menerbitkan satu lajur di The New York Times, di mana dia bercakap mengenai perjuangannya terhadap ancaman kanser. Berikutan mastektomi ganda, iaitu, penghapusan kedua-dua kelenjar susu, Jolie menjalani operasi untuk mengeluarkan ovari dan tiub fallopian. Dia bercakap mengenai proses membuat keputusan yang sukar ini dan menggesa wanita untuk memperhatikan kesihatan mereka dan memahami bahawa penyakit yang dikesan pada masa ini atau pencegahan yang mencukupi meningkatkan peluang kehidupan yang panjang dan bahagia. Lajur itu menyebabkan resonans yang ganas dalam rangkaian sosial, termasuk ulasan negatif - Jolie dituduh sebagai penggera, carcinophobia dan dalam mempromosikan kaedah rawatan yang tidak sesuai.

Sejumlah komen yang mengutuk pelakon itu mengesahkan bahawa dengan semua kemajuan dalam teknologi dan diagnostik, ramai yang lebih suka tidak tahu atau tidak memikirkan masalah yang berpotensi sehingga berlakunya guntur, dan kesedaran orang Rusia tentang pencegahan kanser dan cara merawatnya jauh dari ideal. Satu lagi sebab untuk reaksi negatif terhadap penyingkiran sistem pembiakan pada usia yang sama terletak pada stigmatisasi operasi sedemikian dan wanita yang memindahkan mereka - dalam masyarakat berpusatkan kanak-kanak, "memotong segala-galanya" secara automatik bermaksud "berhenti menjadi wanita" dan "kehilangan nilai" di mata lelaki. Kami meminta pakar bedah onkoginekologi yang mengambil bahagian dalam rawatan ibu Angelina Jolie, serta genetik dan psychotherapist untuk mengulas mengenai keadaan ini dan bercakap tentang teknologi baru dan kaedah semasa pencegahan dan rawatan kanser wanita, yang semua orang tahu.

Setiap wanita kelapan di dunia mengalami kanser payudara. Di Rusia, keadaan agak teruk, kerana di negara kita wanita sering mengabaikan diagnosis awal dan doktor tidak tahu cukup baik, sebagai contoh, mereka sering menggantikan mamografi dengan ultrasound atau pemeriksaan mudah terhadap kelenjar susu. Dengan kanser payudara, seperti mana-mana jenis kanser lain, sangat penting untuk mendiagnosisnya sedini mungkin, maka ada kemungkinan besar untuk menyembuhkannya. Hidup bergantung kepada tahap di mana penyakit itu ditemui. Tetapi ada, tentu saja, banyak nuansa lain. Sebagai contoh, sesetengah tumor adalah sensitif hormon, dan dalam keadaan seperti prognosis lebih baik. Terdapat beberapa tumor yang tidak mempunyai reseptor hormon, mereka sering lebih agresif, bertindak balas terhadap kemoterapi lebih buruk dan, dengan itu, tidak dirawat dengan ubat hormon.

Nasib baik, ada diagnosis awal kanser payudara - untuk kebanyakan penyakit itu tidak. Sekiranya anda mengikuti cadangan doktor dan selepas 40 tahun menjalani satu mamogram setahun sekali, maka kebarangkalian tidak mati akibat kanser payudara meningkat dengan ketara. Wanita berusia 30 tahun perlu melawat seorang ahli mamalia dan melakukan ultrasound kelenjar susu setiap tiga tahun, dan ini adalah syarat bahawa mereka tidak mempunyai masalah tertentu dengan kelenjar susu, tidak terdapat benjolan, neoplasma dan pesakit tidak mempunyai kecenderungan genetik terhadap kanser sama Angelina Jolie.

Risiko genetik untuk mengembangkan kanser payudara atau ovari adalah riwayat kanser keluarga. Jika ibu, nenek atau ibu saudara pada usia muda mempunyai kanser premenopausal (iaitu kanser payudara atau ovari - mereka sering digabungkan menjadi satu sindrom), anda berisiko. Peluang untuk mendapatkan kanser dalam kes ini meningkat dengan pesat. Sudah tentu, terdapat kes-kes sporadis penyakit ini, tetapi ada beberapa sindrom tertentu, seperti dalam kes Angelina Jolie - BRCA1 dan BRCA2. Bagi pembawa jenis mutasi pertama, risiko mengembangkan kanser payudara pada satu atau usia lain adalah 85%, iaitu, hampir setiap pembawa pertama.

Ujian genetik boleh mendedahkan jika terdapat mutasi. Doktor membuat kesimpulan tentang risiko, mereka melihat jenis mutasi dan segala-galanya lebih lanjut sudah diketahui. Lebih penting lagi untuk seorang pakar sakit puan atau seorang mamammon untuk mengumpul anamnesis dengan betul. Saya selalu bertanya kepada pesakit yang datang dengan thrush bersyarat atau displasia serviks, apa yang saudara-saudara mereka sakit, tahap persaudaraan dan berapa umur mereka mengalami penyakit. Apabila seorang wanita berkata: "Makcik saya meninggal akibat kanser payudara pada usia 45 tahun, nenek saya mempunyai kanser ovari dan ibunya mempunyai tumor, tetapi ia kelihatan tidak baik dan dia dipotong," doktor perlu memahami bahawa pesakit perlu diperiksa untuk pembawa mutasi ini. Biasanya kami menguji wanita yang kerabatnya menderita kanser ovari atau kelenjar susu pada usia muda; mereka yang sudah mempunyai kanser payudara atau ovari sebelum berusia 50 tahun; dan wanita yang menjalani pelbagai biopsi mengenai pembentukan payudara, nampaknya jinak, tetapi tidak sepenuhnya difahami. Ia begitu berlaku bahawa seorang wanita mempunyai sejarah keluarga yang sangat meyakinkan penyakit onkologi tertentu, tetapi untuk sebab tertentu tiada mutasi di dalamnya. Dalam kes sedemikian, kita menyusun keseluruhan gen BRCA1 dan BRCA2 dan melihat sama ada terdapat mutasi di beberapa tempat (tempat) biasa, dan sering kita dapati di sana.

Secara lulus ujian genetik tidak masuk akal. Selain itu, jika ibu bapa mempunyai mutasi, kami mengesyorkan agar mereka tidak menguji kanak-kanak sebelum mencapai usia 20-25. Risiko kanser mula berkembang pada usia 30-35, jadi, selain daripada kecemasan, maklumat ini tidak akan menambah apa-apa kepada ibu bapa. Selepas 20 tahun, menurut keputusan, kami memberi amaran kepada anda: risiko anda mendapat kanser sebelum umur 35 tahun adalah agak rendah dan anda mempunyai peluang untuk merealisasikan fungsi pembiakan sehingga masa setakat yang anda inginkan. Walau bagaimanapun, tidak ada kemudaratan daripada ujian itu, kecuali kewangan: ujian untuk mutasi yang paling umum akan menelan belanja 15-17 ribu.

Setiap pembawa keempat jenis mutasi pertama meninggal akibat kanser ovari. Seperti statistik sedih

Saya menghabiskan sembilan tahun di Amerika Syarikat dan mengambil bahagian dalam rawatan ibu Angelina Jolie ketika dia mengalami kanser ovarium. Dia berusia 54 tahun, dan dia meninggal pada usia 56 tahun akibat kanser payudara. Dia mengenal pasti dua mutasi sekaligus, kedua-dua jenis pertama dan kedua. Dalam keluarga mereka, sesungguhnya, hampir semua wanita mengalami kanser payudara atau ovari. Bagi semua pesakit saya yang mempunyai mutasi, saya menerangkan untuk jangka masa yang panjang tentang apa risiko. Mujurlah, dalam kes-kes kanser payudara, kita mempunyai protokol penapisan yang intensif: kita mula memantau keadaan pembawa mutasi lebih awal dari biasa, sehingga 25 tahun, setiap enam bulan mamografi alternatif dan MRI kelenjar susu, mengkaji mamammolog. Sekiranya anda mematuhi syarat-syarat ini, mungkin untuk menangguhkan penyingkiran payudara.

Dengan ovari, segala-galanya lebih teruk: di antara pembawa jenis mutasi pertama, kebarangkalian mendapat kanser ovari adalah 54% - iaitu setiap wanita kedua. Malangnya, 80% pesakit belajar mengenainya apabila kanser sudah berada di peringkat ketiga. Pada peringkat ini, kadar survival walaupun dengan rawatan yang paling agresif adalah 35% paling baik. Iaitu, setiap pembawa keempat jenis mutasi pertama meninggal akibat kanser ovari. Seperti statistik sedih. Atas sebab ini, mengetahui bahawa risiko meningkat pada usia 35 tahun, saya mengesyorkan kepada semua pesakit saya yang membawa mutasi BRCA1 dan BRCA2 yang menghapuskan ovari dan tiub fallopian profilaksis dengan cara laparoskopi.

Pembedahan pencegahan sedemikian dengan ketara mengurangkan risiko kanser, tetapi tidak mengurangkannya menjadi sifar. Dalam 7-10% kes semasa pemindahan ovari, kami sudah mengesan tumor mikroskopik. Ini bermakna bahawa kita terlambat dengan pencegahan dan kanser telah mula berkembang. Terdapat juga subtipe kanser ovari yang dipanggil karsinoma peritoneal primer - ini sebenarnya kanser ovari yang sama, tetapi ia tidak bermula pada ovari sendiri, tetapi di permukaan peritoneum. Ia boleh berlaku walaupun selepas penyingkiran ovari dan tiub fallopian dalam pembawa mutasi. Dengan kebarangkalian yang kurang, tetapi mustahil untuk mengecualikannya. Kami sentiasa memberi amaran kepada wanita bahawa mereka boleh mendapat kanser ovari, walaupun tidak ada ovari, tidak peduli betapa bodohnya itu.

Pesakit bertindak balas terhadap pembedahan pencegahan dengan cara yang berbeza. Mereka yang mempunyai saudara mara dari kanser di mata mereka kadang-kadang datang dan meminta diri mereka untuk mengeluarkan ovari dan tiub fallopian. Satu lagi perkara adalah apabila seorang wanita berusia empat puluh jatuh sakit dengan kanser payudara dan kita mengesan mutasi di dalamnya - pada usia itu lebih sukar untuk mengucapkan selamat tinggal pada ovari, terutama jika pesakit tidak mempunyai anak. Kemudian kami memulakan perlumbaan: kami meminta wanita itu untuk hamil dan melahirkan secepat mungkin dan selepas itu kami telah mengeluarkan ovari. Masalah wanita 40 tahun adalah bahawa mereka sering tidak boleh hamil dengan cepat - rizab ovarium biasanya tidak begitu baik oleh usia ini. Pakar reproduktif datang untuk menyelamatkan, dia melakukan IVF, menerima dan membekukan telur atau embrio, dan hanya kemudian kami mengeluarkan ovari, dan wanita itu dapat menahan kehamilan ini tanpa ovarium.

Secara fizikal, operasi untuk membuang ovari pesakit mudah ditoleransi. Prosedur ini mengambil masa 30-40 minit. Seorang wanita datang ke klinik pada hari operasi beberapa jam sebelum memulakan dan pulang ke rumah pada keesokan harinya, jika perlu, dia mengambil cuti sakit selama 3-4 hari. Secara psikologi untuk mengatasinya lebih sukar. Selepas mengeluarkan kelenjar susu dan ovari, wanita mula merasakan diri mereka secara berbeza, ia mengubahnya secara psikologi. Walaupun semuanya bergantung kepada orang itu. Ramai pesakit selepas mastektomi segera meletakkan implan dan hidup seperti sebelum ini, menikmati risiko rendah untuk membangunkan kanser payudara. Tidak ada pilihan untuk meletakkan implan dengan ovari. Mengeluarkan ovari, sebagai contoh, pada usia 35, seorang wanita memasuki menopaus. Dia mula menopaus, dan ia menambah beberapa masalah fizikal dan psikologi. Secara teorinya, mereka boleh diselesaikan atau difasilitasi dengan menggunakan terapi penggantian hormon (HRT), tetapi ada beberapa masalah, kerana penggunaan HRT yang berpanjangan semata-mata dapat menimbulkan perkembangan kanker payudara. Oleh itu, ramai wanita menolak terapi hormon dan mengambil beberapa bentuk ubat-ubatan bukan hormon yang membantu melawan kemerosotan dan aliran, perubahan mood dan segala-galanya. Berkenaan dengan kehidupan seksual, pesakit dengan ovari dikeluarkan mengadu kekeringan faraj dan kadang-kadang menurun libido, tetapi pergantungan kedua pada kehadiran / ketiadaan ovari belum terbukti.

Angelina Jolie meluluskan analisis mengenai mutasi gen, risiko penyakit ini dianggarkan berdasarkan keturunannya. Saya fikir dia melakukan tinjauan mengenai beberapa penunjuk lain. Kemungkinan besar, pelakon memutuskan mastektomi bukan hanya berdasarkan ujian genetik - sudah tentu pendekatan bersepadu adalah penting di sini. Beberapa tahun kemudian, Jolie menjalani pembedahan untuk mengeluarkan ovari. Langkah ini dapat difahami, kerana pada wanita dalam menopaus semula jadi risiko kenaikan kanser ovari. Bagi beliau, ia adalah langkah pencegahan yang wajar, dengan mengambil kira mutasi gen BRCA1. Tetapi pada masa yang sama, mana-mana wanita yang mempunyai mutasi yang serupa tidak boleh segera melarikan diri dan mengeluarkan organ pembiakannya, kerana setiap kes adalah individu, dan risiko bukan sahaja kecenderungan genetik, tetapi juga perubahan biokimia, penanda tumor dan petunjuk lain.

Ujian genetik cukup untuk lulus sekali dalam seumur hidup. Teknik ini adalah seperti berikut: pemeriksaan pertama diambil, dan jika ia menunjukkan mutasi, ujian diagnostik dijalankan yang membolehkan anda sama ada mengesahkan atau membantah andaian yang sedia ada. Sekarang di Rusia, banyak institusi membenarkannya.

Hasil ujian genetik tidak boleh ditafsirkan secara bebas, karena anda dapat membaca banyak kesusasteraan dan forum, jatuh ke hypochondria dan tidak sampai ke dokter. Pelantikan untuk mencari mutasi gen BRCA1 dibuat oleh pakar, dan itu adalah ahli genetik yang mesti mentafsirkan hasilnya. Jangan tinggalkan orang itu dengan data. Adalah penting untuk pesakit memahami segala-galanya dengan betul. Gen BRCA1 umumnya sangat besar, dan mungkin terdapat lebih daripada 1,500 mutasi di dalamnya. Untuk mengetahui apa jenis mutasi yang terdapat pada seseorang dan bagaimana ia akan menjejaskan perkembangan penyakit, perlu melakukan banyak kerja, untuk melihat semua artikel sains mengenai topik - ini dilakukan oleh ahli genetik.

Risiko yang dikenal pasti berbeza-beza. Ada mutasi yang meningkatkan kemungkinan perkembangan penyakit ini, yang paling biasa. Dalam kes sedemikian, tidak ada keperluan untuk pembedahan, anda perlu mengawasi kesihatan mereka dengan berhati-hati. Jika terbukti mutasi tertentu meningkatkan risiko kanser kepada 87% (untuk Jolie, ini adalah kes klinikal yang menunjukkan), maka keputusan operasi perlu dibuat.

Jika dalam setiap generasi wanita mati akibat kanser payudara dua atau kanser ovari, pastinya, penyingkiran organ-organ ini ditunjukkan.

Ujian diagnostik sangat tepat, tetapi jika seseorang tidak mempercayai makmal, dia boleh mengulangi analisis di institusi lain. Mutasi di dalam gen - ini bukan diagnosis dan bukan petunjuk untuk pembedahan, tetapi kenyataan bahawa anda perlu memperhatikan kesihatan anda. Kesimpulannya hanya boleh dibuat oleh doktor selepas peperiksaan dengan beberapa pakar (pakar ginekologi, endokrinologi, dan lain-lain) dan ujian tambahan. Untuk membuat ramalan, adalah penting untuk mempertimbangkan sejarah keluarga. Sekiranya saudara-saudara terdekat seorang wanita yang telah menemui mutasi, jatuh sakit dengan onkologi sebelum usia 40-45, maka dia perlu bertahan dari umur 35 tahun dan harus menjalani pemeriksaan biasa. Jika dalam setiap generasi wanita mati akibat kanser payudara dua atau kanser ovari, pastinya, penyingkiran organ-organ ini ditunjukkan.

Kini terdapat banyak perbincangan mengenai kanser payudara, menurut Kementerian Kesihatan, di Rusia, sudah sampai ke tempat pertama kematian onkologi di kalangan wanita. Baru-baru ini, kes-kes pengesanan penyakit ini telah menjadi kerap, tetapi ini adalah disebabkan oleh fakta bahawa kaedah diagnostik bertambah baik. Pembedahan pencegahan untuk mengeluarkan kelenjar susu dan ovari ditunjukkan untuk pencegahan perkembangan kanser tepat organ ini. Tetapi ini tidak melindungi terhadap tumor lain, oleh itu, pesakit yang telah menjalani penyakit ini telah meningkatkan penangguhan dan meningkatkan risiko kanser usus. Kadang-kadang colonoscopy ditetapkan untuk menyembuhkan keradangan terkecil dan polip sebelum mereka berkembang menjadi kanser.

Selepas penyingkiran organ, terapi pengganti ditetapkan, dan jika ia dipilih dengan betul, pesakit tidak merasa tidak selesa. Ramai wanita selepas menopaus, walaupun tanpa risiko kanser yang tinggi, dilayan dengan prinsip yang sama. Saya tidak melihat sebab mengapa wanita tidak lagi dianggap sebagai wanita selepas penyingkiran ovari: dia mendapat hormon yang cukup untuk merasa baik dan kelihatan menarik. Mana-mana diskriminasi mengenai masalah kesihatan dan kehadiran organ-organ tertentu nampaknya tidak beretika kepada saya.

Sekiranya hendak menegur semula bahasa yang normal, kemarahan ramai oleh perbuatan Jolie, pada dasarnya dia dituduh sebagai fobia kanser. Masalahnya adalah bahawa fobia kanser hanya boleh didiagnosis apabila ancaman kanser tidak wujud seperti itu, atau dalam kes di mana pesakit, kerana beberapa keadaan, tidak menyedari sifat penyakitnya dan mengesyaki bahawa perkembangannya akan menjadi sesuatu yang tidak masuk akal. oleh.

Ia tidak masuk akal untuk membantah bahawa ketakutan untuk hidup mereka pada risiko 87% daripada kanser payudara dan kemungkinan 50% daripada kanser ovari adalah paranoia yang tidak berasas, juga mustahil untuk mengatakan bahawa Jolie memberi makan apa-apa ilusi atau tidak menyedari dia keadaan. Ia menerangkan secara terperinci, secara konsisten dan logiknya keputusannya, tanpa melampaui batas atau mesianisme, tidak mendesak semua orang untuk mengikutinya. Pada pendapat saya, dia berkelakuan agak wajar, dan, tidak seperti ramai pemerhati yang mendiagnosis neurosisnya, psikosis atau gangren otak, saya boleh mengisytiharkan dengan tanggungjawab penuh bahawa saya boleh mendiagnosis sesuatu seperti ini dari jauh dan berdasarkan data yang diperolehi Media hanya tidak masuk akal. Jika tidak, dengan sejarah keluarganya, berlakunya gejala-gejala yang membimbangkan-fobik (yang tidak ditolaknya, menggambarkan jangkaan hasilnya) bukan sahaja tidak menghairankan, tetapi secara umumnya hanya yang paling normal dalam keadaan semasa.

Bagi reaksi orang ramai, semuanya semuanya lebih menarik. Kenapa semua orang masih begitu bimbang tentang bagaimana seseorang melupuskan tubuhnya sendiri, dan lebih-lebih lagi, mengapa dia dihina kerana keputusan logiknya. Di satu pihak, kita masing-masing sangat melekat pada peranan hidupnya sendiri. Kepada soalan "siapa awak?" Pertama sekali, seseorang akan membentangkan pengenalan profesionalnya: "Saya seorang peguam", "Saya seorang pelajar", "Saya seorang wartawan" ... Tetapi masih, peranan jantina datang ke tempat pertama, yang tidak dibentangkan dengan tepat kerana, oleh itu, ia wujud secara lalai. Sebagai contoh, diketahui bahawa orang merasa tidak selesa, sehingga mereka tidak dapat menentukan jantina para pengantara.

Kehilangan organ-organ pembiakan wanita dan fungsi melahirkan bayi secara automatik dikaitkan dengan minda ramai dengan hilangnya identiti wanita, kehilangan keakraban, dan kehilangan tujuan kewujudan. Даже в том возрасте и при том количестве детей, когда сама по себе детородная функция, казалось бы, не важна, сознательный отказ от "самого важного" кажется безумием, не может быть адекватно воспринят, ну и, несомненно, происходит перенос ситуации на собственное "я", что повергает женщин в ужас, а мужчинам видится неким протестом против патриархальной системы, где само женское тело со всеми ему присущими функциями является объектом служения для его потребностей. Говоря более простым языком, многие, как женщины, так и мужчины, посочувствовали "бедняге" Брэду Питту, как бы утратившему женщину (на самом деле нет) в лице своей жены.

Foto: 1, 2, 3 melalui Shutterstock

Загрузка...

Tinggalkan Komen Anda