Jawatan Popular

Pilihan Editor - 2019

Filem mengenai topik penting: "Tertuduh" dan sabitan mangsa rogol

Kami suka filem untuk pelbagai sebab - kedua-duanya sebagai cara untuk sementara menjauhkan diri dari masalah, dan sebagai cara untuk memikirkannya. Dalam rubrik "Filem Cinta Hebat" kita bercakap dengan jelas tentang apa, dan sekarang kita akan membincangkan tentang filem-filem ciri mengenai topik tajam yang tidak kehilangan kaitannya: dari perkauman ke keganasan rumah tangga. Mari kita mulakan dengan drama yang membawa Oscar kepada Jodie Foster untuk peranan gadis raped yang memutuskan untuk mendapatkan perbicaraan yang adil untuk penjenayah.

Selepas bertengkar dengan seorang lelaki, pelayan muda Sarah Tobias, yang dimainkan oleh Jodie Foster, pergi ke bar daerah untuk kawannya memberitahu berita itu dan pulih. Ia bukan hari pertama yang dia minum untuk berehat atau menenangkan, dan di atas bar dia akan mengetepikan beberapa cermin lagi. Sarah akan mempunyai baju T ketat di atas badan telanjangnya dengan tali bahu yang sentiasa terjatuh, skirt mini, dan semua lelaki akan menatap tariannya di tengah-tengah dewan. Dalam masa lima minit, dia akan mempunyai teman lelaki yang gigih dengan tangan yang cepat, dalam dua puluh tahun yang dipukul Sarah dengan kesan kekerasan di seluruh tubuhnya, peluru akan melompat keluar dari bar dan berlari ke hospital untuk menghapus jejak kejahatan orang lain. Daripada menggoda selepas hari yang sukar, merogol geng dengan tiga orang lelaki dan sebuah bar yang penuh dengan menjerit dan bersorak.

"Jadi apa, bayi saya rasa saya memintanya sendiri," dibaca di mata jurugambar dari polis dan doktor yang akan memukulnya. Lihat ini Sarah akan menangkap dirinya ratusan kali dari pegawai detektif dan pengadilan, dari orang-orang yang akan membaca artikel rogol di suratkhabar, di mata seorang sahabat yang hingga terakhir akan berpura-pura bahawa dia tidak melihat dan mengingat apa-apa. Semasa siasatan, ternyata Sarah terlibat dalam dadah, sering minum dan menyapu ganja dan secara amnya bukan seorang gadis impian Amerika yang mudah dibela sebelum juri. Sarah sedang menunggu reaksi mangsa yang terkenal - mangsa tidak disedihkan untuk memalukan orang lain, dan mahkamah akan menjadi perjalanan yang menyakitkan melalui lingkaran neraka yang sama.

Mangsa perkosaan selalu menjadi mangsa, walaupun dia merokok dan minum sebelum itu, tidak memakai seluar dalamnya dan menari secara seksual

Jonathan Kaplan - pengarah Amerika yang agak mudah, dan, diakui, bukan yang paling cemerlang - berjaya membuat cerita tentang mangsa, jujur ​​dan menikam dalam ciri khasnya, dari mana ia sangat mudah dan lazim untuk membuat tertuduh. Hanya peguam protagonis (pelakon peranannya, dengan cara sendiri, mengalami rogol) jelas bahawa dalam kisah keganasan kumpulan tidak ada bahagian kedua dan mangsa rogol selalu menjadi mangsa, walaupun dia merokok dan minum sebelum, tidak memakai pakaian dalam dan menari secara seksual. 1988: Jodie Foster perlu menunggu selama tiga tahun untuk memainkan peranannya dalam "The Silence of the Lambs", tetapi untuk "Defendan" dia akan menerima Oscar - kesnya apabila anugerah itu boleh dipanggil bergerak politik.

Sarah, yang dia bermain tanpa spekulasi, adalah gadis yang tidak berfungsi dengan "reputasi yang meragukan" dari sebuah van di pinggir bandar, yang tidak diberi sambutan yang cepat, bersambung dan meyakinkan. Dia selalu ragu-ragu dan ragu-ragu, tersenyum seperti kanak-kanak, selalu sukar untuk dia mengatakan sesuatu yang menggerutu padanya, dan bahkan pada masa perkosaan dia ditipu oleh ketakutan dan tidak boleh mengatakan apa-apa kecuali "tidak" lembut - tidak seperti memanggil bantuan. Terhadap latar belakangnya, perogol - seperti biasa, lelaki dengan "masa depan yang hebat" dan sudu perak di mulut mereka - adalah fasih, meyakinkan, dan percaya diri. Di mata pendapat umum, orang-orang seperti ini sering menang: ini adalah orang-orang yang bertuah dari siapa gadis negara malang itu memutuskan untuk memenangi jackpot itu! Mengasuh dirinya pada zaman kanak-kanaknya sering menjadi objek lelucon dan lelucon yang tidak senonoh dari rakan-rakannya yang lama di Hollywood, dan dalam peranan yang dimainkannya, kesakitan penghinaan yang dialami pada dirinya, mungkin walaupun dengan status bintang, dibaca.

Kaplan bukan sahaja merakam salah satu adegan rogol yang paling terperinci, menyakitkan dan menjijikkan, tetapi juga menunjukkan rasa bersalah, bersiul dan menjerit-jerit saksi dengan cara yang sama sekali baru. Keganasan menjadi semakin buruk apabila ia menjadi tontonan. Dalam kabus panas bar yang bodoh, Sarah tidak akan mempunyai syafaat: dia akan dikelilingi hanya oleh sekelompok saksi yang diam dan penggemar yang bising yang memanggil "persembahan" semasa - bahawa anda, bayi, berehat dan nikmati! Dan pertunjukan yang sama akan menjadi percubaan kenyataan Sarah, di mana peguam kliennya akan mengingatkan kemeja-Tnya, ganja, mengetuk pinggul dan kerja yang tidak berprestij.

Sejak tahun 1988, retorik tuduhan mangsa tidak berubah banyak: tetapi sekarang untuk kes-kes yang serupa dengan kisah Sarah Tobias, beribu-ribu yang serupa telah ditambah - tentang serangan pada tarikh, rogol di kolej atau di pesta. Rakan sekelas atau jiran di apartmen, bekas atau sahabat rapat - untuk membuktikan hakikat rogol masih sukar bagi mereka yang takut mendengar daripada rakan-rakan dan juga orang tua "harus dipersalahkan." Pengkritik filem Roger Ebert, merujuk kepada "Tertuduh", menekankan bahawa "gangguan seksual secara lisan - kasar dalam bar jauh atau tidak sepele dalam situasi sehari-hari - adalah satu bentuk keganasan, tidak meninggalkan jejak yang dapat dilihat, tetapi dapat membuat korban merasa terkekang dan tidak alami masyarakat ini adalah satu bentuk penahanan. "

Malah majalah Cosmopolitan, yang mencipta istilah khas "rogol kelabu" mengenai seks "antara ya dan tidak"

"Lelaki sentiasa seperti itu, dan kita mesti dapat menjaga diri kita sendiri," bukan sahaja anak gadis dari generasi Sarah membesar dengan perintah ini, tetapi juga gadis remaja moden, yang ibu bapa cuba melindungi mereka dari seks melulu, hubungan berbahaya dan keseronokan malam. "Apa yang dia fikirkan ketika dia pulang ke rumah dengannya", "secara sedar mencari perogol", "tidak berfikir tentang keselamatan", "kelihatan kasar", "memprovokasi" - retorik yang paling kerap bagi mereka yang membuat mangsa tertuduh, tidak kira kita adalah topik keganasan rumah tangga, gangguan di jalanan, atau gangguan dalam keluarga. Kira-kira salah satu blogger video barat bercakap mengenainya, setelah dikumpulkan dalam satu senarai apa yang wanita tidak patut lakukan di ruang awam supaya tidak ada musibah. Biar saya ceritakan rahsia, dengan cara ini pengarang artikel ini dibesarkan: "Gadis itu, tentu saja, adalah kasihan, tetapi dia masih harus menyelesaikan masalah itu sendiri, jadi sebaiknya tidak risiko lagi." Untuk memecahkan stereotaip ini, ia mengambil masa bertahun-tahun dan kes-kes yang tidak menguntungkan dari kehidupan: seperti yang sering berlaku, pandangan majoriti lebih baik dipecahkan oleh pengalaman yang tidak menyenangkan dari orang yang dikasihi dan yang rapat.

Bukan sahaja di Rusia, tentang seorang gadis mabuk yang menghabiskan waktu petang di sebuah institusi di mana mereka menuangkannya secara percuma, dan kemudian menjadi mangsa pemerkosa, mereka boleh berkata "Saya bersalah", dan doktor dan polis akan menatap dengan senyuman yang tidak menyenangkan. Yang mengejutkan, edisi Cosmopolitan, yang kononnya secara rasmi melindungi kepentingan wanita, datang kepada kesimpulan yang sama tentang "menyalahkan diri", yang mencipta istilah khusus - "perkosaan kelabu" tentang seks "antara ya dan tidak, atau - satu lagi rumusan yang menarik -" seks harapan yang tidak wajar " "dan" mesej seks kusut. " Telah menggambarkan beberapa situasi di dalam artikel mereka di mana heroin meragukan seksualiti mereka dalam pengalaman peribadi mereka, atas sebab tertentu mereka menjadi tua, kesimpulan yang terbukti tentang hati wanita - sesuatu yang semangat "tidak memakai ketat" dan "tidak menari".

Perdebatan besar yang meletus pada topik ini menunjukkan bahawa "zon abu-abu" dalam jenayah seksual - iaitu seks, yang melibatkan alkohol dan narkoba - selalu ada. Tetapi bilangan kes sedemikian telah banyak meningkat sejak beberapa dekad lalu dengan perubahan dalam tingkah laku seksual kedua-dua jantina, kehidupan seks aktif di kampus universiti am, dan penyebaran alkohol, ubat-ubatan dan satu malam seks di kalangan tabiat wanita. Argumen tentang penampilan yang tidak wajar dan "pemadaman" paling sering digunakan di mahkamah, melindungi perogol dan masih - dan ini memuji juri. Budaya patriarki di mana Sarah hidup dan terus hidup, kita selalu mengandaikan bahawa "tidak" bukan jawapan terakhir. Dan anda hanya perlu meletakkan sedikit usaha, untuk menolak, supaya "tidak" berubah menjadi "ya." Statistik yang mengganggu rogol dan kata-kata yang disertakan "itu salah saya sendiri" boleh dielakkan dengan menjelaskan kepada anak-anak lelaki dan perempuan yang walaupun secara diam-diam berkata dan tidak terlalu tegas "tidak" adalah "tidak." Dalam buku "Ya bermakna ya!" Penulis feminis Jacqueline Friedman dan Jessica Valenti (beberapa petikan dalam bahasa Rusia boleh dibaca di sini) menjelaskan perbezaan antara persetujuan aktif dan seks yang dikenakan, yang dikutuk oleh gadis itu, menelurkan, terlibat seks, memanipulasi tanggapan hutang perkahwinan atau idea-idea untuk segala-galanya perlu dibayar. Gadis-gadis itu dapat mengatakan dengan kuat tentang keinginan mereka - penyair muda Anna Binkovitz, yang di papan berdirinya memberikan beberapa contoh yang fasih mengenai apa yang kita katakan maksudnya, jenaka mengenainya. Adakah terdapat pakaian khas "Saya mahu seks!"? "Jika saya duduk di atas meja dengan ibu saya dan makan malam dan saya memerlukan garam, saya tidak memakai garcik garpu, tetapi hanya meminta garam dengan bantuan kata-kata, adakah anda mahukan stik yang belum dimasak? Cuci darah sebelum memasuki stik."

Dihasilkan oleh New Yorker, tweet Kaitlin Kelly yang meniru retorik penuduh mangsa ketika datang ke kecurian dompet prosaik untuk menunjukkan betapa tidak masuk akalnya moralisme ini: "Tampaknya lelaki itu mencuri dompet saya!" - "Adakah anda yakin bahawa anda sendiri tidak memberikan dompet anda dan kini hanya malu untuk mengakuinya? Mungkin anda hanya salah faham?" Kes Sarah Tobias, yang sebenarnya berlaku di salah satu daripada bar Amerika lima tahun sebelum penggambaran "The Accused", adalah rogol yang sangat kumpulan orang asing dengan bahaya tubuh, yang selalu berpeluang dibawa ke mahkamah dengan kegigihan yang wajar di negara-negara dengan undang-undang yang tidak rasuah . Tetapi kes ini adalah utopia bagi banyak negara di dunia di mana sukar untuk menghapuskan pukulan, untuk mencari pegawai polis yang setia dan peguam penyayang. Berapa banyak cerita yang masih belum dijawab, kerana pendera adalah teman lelaki, bekas, saudara atau sahabat dekat. Dan kebanyakan gadis dengan nasib Sarah tidak berani pergi ke mahkamah, hanya untuk tidak bimbang tentang tragedi mereka sekali lagi dan tidak melihat keyakinan di mata orang lain. Adalah penting untuk diingat bahawa mata ini tidak sepatutnya menjadi milik kita.

Tonton video itu: GIN WITH JANDKEPERAWANAN & ALKOHOLISME (November 2019).

Загрузка...

Tinggalkan Komen Anda