Jawatan Popular

Pilihan Editor - 2019

Bagaimana senibina menyelesaikan masalah sosial: 10 projek baru

Venice Architecture Biennale Ia berlaku setiap tahun, berlangsung enam bulan dan mengumpulkan peserta dari seluruh dunia di astaka taman Venesia dan Arsenal yang berdekatan. Kurator tahun ini adalah arkitek Chile dan pemenang Pritzker Prize Alejandro Aravena. Di samping pembinaan gedung universiti, pusat inovasi dan sekolah berskala besar, Aravena menumpukan kariernya kepada perancangan perumahan sosial dan pembinaan semula bandaraya selepas bencana alam. Tidak menghairankan bahawa tema Biennale di bawah pengawasannya adalah peranan arkitek dalam meningkatkan kualiti hidup orang di seluruh dunia dan, khususnya, dalam menyelesaikan masalah sosial yang akut. Sebagai Presiden Biennale Venice, Paolo Baratta, berkata pada pembukaan, masa untuk biennale itu adalah yang paling sesuai: "Kami semua berkumpul di sini untuk menunjukkan penglibatan kami, keinginan untuk membantu dalam situasi krisis dan mengembalikan seni bina kepada orang ramai."

Nampaknya, mengapa kembali seni bina kepada orang jika ia pada asalnya di tangan mereka pula? Sudah jelas bahawa tanpa seni bina tidak akan ada rumah sakit di mana orang dilahirkan, atau rumah-rumah di mana mereka kemudian tinggal, atau gereja-gereja dan masjid di mana upacara pemakaman dilakukan pada mereka. Senibina membentuk ruang di sekeliling kita, menggariskan rangka kerja yang kita ada, menentukan perkembangan kita. Tanpa arkitek yang mengumpul semua pasukan lawan bersama-sama dan memberikan hasil yang boleh dipercayai, kita semua akan menjadi tiga babi kecil dari kisah dongeng yang rumahnya dapat ditiup dengan mudah. Menetapkan tema Biennale - "Pelaporan dari Barisan", iaitu, "Melaporkan dari Barisan", Aravena meminta peserta dan tetamu untuk memberi perhatian kepada kerja-kerja arkitek, yang sejak beberapa dekad yang lalu lebih berminat untuk mendapatkan keuntungan peribadi, daripada keadaan hidup orang-orang di sekitarnya.

Dia seolah-olah berkata: "Guys, arkitek bukan hanya ibu saudara penting dan paman yang berunding dengan syeikh Qatar di mana-mana di London. Arkitek adalah orang yang boleh membawa pengalaman dan pengetahuan mereka untuk menyelesaikan cerita-cerita yang disiplin diri mereka sendiri tidak dapat mengatasinya. " Pada masa yang sama, Aravena meminta untuk tidak mengerti secara literal: ini bukan "Biennale for the Poor" dan bukan "Biarawati Kemanusiaan", sebagai media dengan cepat memanggilnya - ini adalah Biennale idea tentang bagaimana untuk berjuang untuk kualiti hidup. Akibatnya, kebanyakan projek yang dibentangkan bertujuan untuk menyelesaikan masalah sosial yang teruk - dari stesen dron Norman Foster di Afrika ke sekolah terapung di kampung Makoko, arkitek NLE muda. Kami bercakap tentang yang paling penting dan menarik dari mereka.

Senibina Forensik yang berpusat di London sedang menyiasat jenayah perang, konflik politik, dan pelanggaran hak asasi manusia. Pasukan interdisipliner ini, yang terdiri daripada arkitek, peguam, wartawan dan saintis, menggunakan analisis seni bina, pemodelan dan animasi untuk mencari bukti, yang kemudiannya digunakan di mahkamah antarabangsa dan penyiasatan PBB. Pada biennale agensi itu dibentangkan empat projek baru-baru ini. Salah seorang daripada mereka adalah penyiasatan ke atas serangan pesawat awam di Pakistan. Berdasarkan video saksi yang diambil pada telefon bimbit dan teknik pemodelan seni bina, pasukan Senibina Forensik dapat menentukan lokasi yang tepat bangunan di mana cengkerang melanda, trajektori kejatuhannya, dan juga nama pengeluar.

Pavilion Peru meneroka bagaimana memelihara budaya komuniti etnik Sungai Amazon dengan membina sekolah-sekolah di kampung terpencil. Ini adalah peningkatan dalam tahap pendidikan, menurut kurator pameran "Frontline Amazon kami", yang akan membolehkan mereka mendapat pengetahuan yang jarang tentang orang-orang asli tentang hutan hujan Amazon dan menggunakan sumber-sumber mereka dalam bidang perubatan dan pemakanan. Pelan pembangunan pendidikan mereka di Amazon disebut "Plan Selva". Selain membina beratus-ratus sekolah di kawasan terpencil, ia juga termasuk pembangunan program pendidikan yang baru, di mana pusat pemeliharaan bahasa etnik dan budaya yang unik di rantau ini.

Pavilion Jerman tahun ini menimbulkan persoalan yang logik dan jelas - bagaimana untuk mengintegrasikan ke dalam masyarakat semua pelarian yang datang ke negara ini baru-baru ini. Pameran "Membuat Heimat" meneroka bagaimana kawasan migran membantu mereka untuk cepat menyesuaikan diri dengan persekitaran baru dan mana perancang teknologi harus menggunakan untuk mempercepatkan proses ini dan menjadikannya sebagai tidak menyakitkan yang mungkin bagi pelarian. Antara lain, pameran menunjukkan bagaimana infrastruktur jalan raya yang direka dengan baik, berdekatan dengan pekerjaan, perumahan yang mampu dimiliki, dan pembinaan sekolah baru dapat membantu. Mesej utama keseluruhan projek - toleransi terhadap pendatang - juga dinyatakan dalam seni bina. Di dalam dinding galas bangunan itu, laluan baru ditembusi, yang secara visualnya membuka paviliun dan menjadikannya metafora Jerman yang terbuka.

Pameran Home Economics Pavilion UK membentangkan lima senario ruang kediaman baru di megalopolises. "Pembinaan pangsapuri, kurator dari pavilion itu menjelaskan, harus mencerminkan jumlah masa yang kami belanjakan di dalamnya. Seseorang tinggal di satu tempat selama sejam, dan seseorang selama beberapa dekad." Oleh itu, ruang apartmen "Jam" adalah yang paling fleksibel, kerana ia melibatkan perubahan yang berterusan orang yang tinggal di dalamnya: keping perabot boleh diubah, dan almari pakaian dengan pakaian, seperti pakaian sendiri, adalah umum. Ruang apartmen "Hari" memberi tumpuan kepada pergerakan penghuni bandar moden dan oleh itu menawarkan untuk bersembunyi di kawasan kembung, yang, dalam teori, anda boleh membawa dengan anda dari bandar ke bandar dan merasa di rumah di mana sahaja di dunia. "Bulan," "Tahun," dan "Dekad" bergantung kepada idea yang sama: dari masa ke masa, kita akan mempunyai ruang dan wang yang kurang, dan kesabaran untuk bersekongkol dengan lebih ramai jiran - lebih banyak lagi.

Pameran Losing Myself di Pavilion Ireland menceritakan kisah orang yang mengalami penyakit Alzheimer. Penyakit ini secara beransur-ansur merosakkan seseorang yang mampu mengingat lokasinya dan menavigasi di ruang angkasa, yang penting untuk seni bina. Curators Niall McCleclyn dan Yeoria Manolopoulou di laman pameran dan di Arsenal di Venice mempersembahkan satu laporan mengenai penyelidikan mereka tentang amalan dan kaedah merancang rumah untuk orang-orang dengan Alzheimer dan bercakap mengenai prinsip-prinsip yang perlu diambil kira oleh arkitek dalam kerja mereka. Pemasangan itu sendiri adalah peta interaktif pusat pemulihan di Dublin, menunjukkan bangunannya melalui mata seorang pesakit dengan penyakit Alzheimer.

Gabinete de Arquitectura dari Paraguay memenangi Golden Lion Biennale di kalangan pejabat seni bina untuk gerbang bata parabola, dibentangkan di dewan pertama di pavilion pusat. Gerbang itu sendiri adalah gambaran tentang bagaimana cara membina dengan cepat, murah, dan yang paling penting, secara kualitatif, dengan kekurangan sumber. Penulis projek mencadangkan untuk bermain dengan pelbagai kaedah mudah: tuangkan mortar di antara bata di atas tanah, atau batu bata lipat ke dalam panel galas tiga dimensi. Pada masa yang sama, pakar yang tidak mahir dengan mudah boleh terlibat dalam kerja. Oleh itu, arkitek Paraguay membunuh dua burung dengan satu batu pada satu masa: kekurangan perumahan dan pengangguran yang semakin meningkat.

Pemenang emas Biennale di kalangan peserta kebangsaan, pameran "Belum selesai" Pavilion Sepanyol bermula dengan gambar projek beku, projek pembinaan yang digantung, dan orang yang tinggal di rumah yang belum selesai. Para kurator Inaki Carnicero dan Carlos Quintans menceritakan kisah arsitektur yang memikirkan semula di negara yang mengalami ledakan pembinaan pertama dan kemudian krisis ekonomi. Untuk tujuan ini, mereka memilih 80 projek yang menggambarkan bagaimana arkitek, bergerak jauh dari prinsip-prinsip lama, menyesuaikan diri dengan keadaan ekonomi semasa dan mula menggunakan bahan dan amalan baru dalam kerja mereka. Antara lain, anda dapat melihat bagaimana arkitek Sepanyol memutuskan untuk mengubah reka bentuk bangunan panggung wayang bekas untuk ruang hidup, apa bahan yang digunakan untuk membina semula kilang lama dengan kos yang paling rendah, dan apa kesulitan yang timbul ketika menukar garaj yang terbengkalai ke pejabat.

Pavilion Sahara Barat - yang pertama dalam sejarah biennale seni bina yang didedikasikan untuk bangsa dalam buangan. Kuratornya, arkitek Manuel Hertz, menceritakan kisah orang Saharavi yang telah tinggal di kem-kem di Algeria selama lebih dari empat puluh tahun. Saharavi mengisytiharkan kemerdekaan Sahara Barat dari Maghribi pada tahun 1976, dan sejak itu 40 negara telah mengiktiraf status ini. Wakil Sakharavi menganggap diri mereka bebas, tetapi sebenarnya mereka telah hidup dalam status pelarian selama hampir setengah abad. Mereka dipaksa untuk membangun dan membina semua institusi yang diperlukan, mencipta teknik perancangan bandar padang pasir di mana sahaja. Di kem Rabuni, yang dianggap modal, terdapat sekolah, hospital, dan juga sebuah bangunan parlimen. Sejarah seni bina di kem orang ini diberitahu dalam paviliun melalui corak karpet yang ditenun oleh wakil-wakil dari Kesatuan Wanita Saharavi.

Kurator pavilion Belanda Malkit Shoshan terkenal dengan penyelidikan seni bina pangkalan tentera. Dalam pameran "BLUE: Senibina Misi Pengaman PBB" dia bercakap mengenai penyertaan Belanda dalam misi pengaman PBB di Afrika. Di dalam PBB, terdapat prinsip bangunan pangkalan tentera, yang bergantung pada tiga aspek: perlindungan, diplomasi dan pembangunan. Shoshan mencadangkan menambah reka bentuk keempat - dan menyeru kepentingan kepentingan termasuk masyarakat setempat dalam proses itu. Pameran di bawah kuratornya menunjukkan bagaimana dasar yang direka dengan baik membantu mengelakkan pengasingan antara penjaga perdamaian dan penduduk sekitar, menyumbang kepada pembangunan serantau dan pemulihan awal negara dari krisis ekonomi yang disebabkan oleh konflik. Sebagai contoh, susun atur dan sejarah pasukan pengaman, jurutera, wartawan dan penduduk tempatan dari pangkalan Kamp-Castor di Gao, Mali dipaparkan.

Pameran "Imajinasi Senibina" di Pavilion AS menceritakan tentang kota muflis Detroit akibat krisis keuangan. Curator paviliun Cynthia Davidson dan Monica Ponce de Lyon mengundang 22 biro seni bina Amerika dan mengedarkannya di empat tapak perkotaan. Akibatnya, di kawasan kediaman pendatang Mexico yang bersejarah, arkitek telah merancang kawasan berengsel yang menghubungkan dengan kemudahan bandar yang lain melalui taman, jambatan dan laluan yang digantung. Sebuah syarikat kereta terbengkalai, antara lain, diminta untuk melatih semula struktur bangunan yang hancur di loji pemprosesan bahan binaan. Satu projek universiti dan pusat kebudayaan masa depan muncul di wilayah pasaran bandar lama, dan kesinambungan jalur metro di padang pasir di antara pejabat pos dan pantai sungai. Semua projek ini mengamalkan imaginasi muda yang bertujuan bukan sahaja untuk menghidupkan kehidupan ke Detroit yang sudah lama meninggal dunia, tetapi juga menjadi contoh cerita serupa di negara-negara lain di dunia.

Foto: Senibina Forensik, Biennale di Venezia, Membuat Heimat, Majlis British, Hin Nieuwe Instituut, Unfinished, National Pavilion Sahara / Iwan Baan dan Lez Barker

Tonton video itu: Why the buildings of the future will be shaped by . . you. Marc Kushner (November 2019).

Загрузка...

Tinggalkan Komen Anda